Home

 >>  

Blog

 >>  

Lampu Emergency

 >>  

Membuat Lampu Emergency

 >>  

Membuat Lampu Emergency Led Sendiri, Bisa Kok!

DIY Membuat Lampu Emergency LED

Di publish oleh S-Gala.com, Tanggal 

October 2, 2020

'Klik'  Untuk Melihat Menutup Daftar Isi Artikel

Membuat Lampu Emergency Led Sendiri, Bisa Kok!

Dapatkan Lampu Gratis,

 Share Artikel Ini

FB Logo

Bagikan di Facebook

Bagikan di Whatsapp




Lampu emergency saat ini memang cukup mudah untuk dibeli, tapi sebenarnya ada alternatif lain yaitu membuat lampu emergency sendiri yang sesuai dengan kebutuhan kita masing-masing.

Selain bisa memperkaya pengetahuan tentang komponen elektronik, membuat lampu emergency sendiri juga membantu kita dalam menjaga lingkungan dengan mengurangi limbah elektronik.

Caranya?  

Salah satunya dengan memanfaatkan komponen dari barang elektronik bekas. Kita bisa olah kembali menjadi barang yang lebih berguna.

Selain itu, kita hidup di masa dimana informasi sangat mudah untuk diperoleh, termasuk rangkaian lampu emergency. Mulai dari yang sederhana hingga yang memiliki banyak fitur, tinggal disesuaikan dengan kebutuhan.

Membuat Lampu Emergency Sendiri
Contoh Lampu LED Emergency DIY

Kali ini kita akan mencoba membuat lampu emergency sendiri atau disebut juga sebagai projek Do It Yourself (DIY) lampu emergency.

Kami akan menggambarkan secara detail contoh proses pembuatan Lampu LED dari awal hingga produk jadi.

Langkah berikut ini hanya gambaran secara umum, ya! Apabila dirasa perlu menambah proses atau mengubah detail dari salah satu langkah masih sangat mungkin dilakukan, tinggal disesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan yang mau dicapai.

Cara Membuat Lampu Emergency Sendiri

1. Tentukan Spesifikasi Lampu Emergency

a. Menentukan Jenis Lampu = LED

Pilihan lampu yang bisa digunakan adalah sbb :

  • Bola lampu biasa
  • Lampu hemat energi (LHE)
  • Lampu Fluorescence (TL)
  • Lampu Halogen
  • Lampu HID
  • LED

Untuk proyek kali ini, akan digunakan lampu LED dengan pertimbangan bahwa lampu jenis ini sangat hemat energi (efisien). Selain itu, LED sangat mudah untuk diperoleh, harganya juga cukup murah,. Selain itu cahaya yang dihasilkan juga cukup baik.

b. Menentukan Jenis Baterai = Li-ion

Ada beberapa pilihan baterai yang dapat digunakan sebagai sumber listrik cadangan saat tidak ada listrik dari PLN:

  • Baterai primer atau baterai sekali pakai – Contoh : baterai zinc carbon dan alkali (biasa digunakan untuk jam dinding, kamera, dll), baterai silver oxide (biasa digunakan untuk kalkulator), dan baterai litihium (biasa digunakan pada jam tangan).
  • Baterai sekunder atau bateraiyang bisa di-charge (diisi ulang) – Contoh : aki / lead-acid battery (biasa digunakan untuk mobil, lampu emergency awal), baterai Ni-Cad dan Ni-MH (biasa digunakan untuk kamera), baterai Li-Ion dan Li-poly (biasa digunakan pada perangkat elektronik yang canggih dari HP hingga lampu emergency).

Dalam proyek ini, baterai yang dipilih adalah Li-ion (Lithium-ion) tipe 18650 karena dirasa paling efisien. Selain itu baterai ini mudah didapatkan, bisa dibeli dengan mudah, dan harganya relatif murah.

Kalian juga bisa mendapatkan baterai Li-ion 18650 dari barang bekas yang sudah tidak terpakai yang ada di rumah, misalnya dari baterai powerbank atau baterai laptop yang sudah tidak terpakai. Jika kalian bongkar, biasanya baterai powerbank dan laptop menggunakan jenis Li-ion 18650.

Keunggulan lain dari baterai 18650 ini adalah ukurannya relatif kecil, tapi energi listrik yang bisa disimpan cukup besar. Jadi bisa diandalkan sebagai penyimpan listrik pada lampu emergency yang akan dibuat.

c. Menentukan Rangkaian Elektronik

Rangkaian untuk lampu LED emergency cukup mudah untuk diperoleh dari internet. Kalian bisa juga mempelajari tentang rangkaian lampu emergency dari artikel mengenai rangkaian lampu emergency di website s-gala.com.

Jenis rangkaian dapat disesuaikan dengan kebutuhan kalian. Pada proyek kali ini, digunakan desain rangkaian dengan dasar dari gambar berikut ini.

Rangkaian Lampu Emergency untuk DIY
Rangkaian lampu emergency LED yang akan dibuat

Rangkaian ini cukup sederhana, karena menggunakan baterai HP sebagai sumber listrik. Untuk mengecas baterai juga hanya perlu menggunakan alat cas / charger HP yang biasa kita gunakan, artinya tidak diperlukan komponen untuk mengubah arus listrik dari PLN yang AC (arus listrik bolak-balik) menjadi DC (arus listrik searah).

Rangkaian ini juga telah dilengkapi oleh pelindung arus listrik untuk LED yang digunakan sehingga menambah awet LED yang digunakan.

Jika kalian perhatikan, ada satu faktor yang kurang dari rangkaian tersebut, yaitu : RESISTOR.

Sebuah resistor diperlukan untuk pengaman tambahan bagi tegangan yang melalui LED yang digunakan. Setelah disesuaikan, rangkaian yang digunakan menjadi seperti gambar di bawah ini.

Rangkaian untuk DIY lampu emergency
Gambaran ulang dengan penyesuaian rangkaian lampu LED Emergency DIY

Setelah jenis lampu, jenis baterai, dan tipe rangkaian sudah ditentukan, kini saatnya untuk mempersiapkan komponennya.

2. Persiapkan Komponen-Komponen yang Diperlukan

Dari desain rangkaian yang telah dibuat, maka komponen-komponen yang diperlukan antara lain:

a. D1 = D2 = D3 = Dioda tipe 1N4007

Dioda
Dioda untuk membuat lampu emergency DIY

Pemasangan dioda jangan sampai terbalik karena merupakan komponen elektronik yang memungkinkan arus listrik untuk bergerak ke satu arah saja, dari anoda (+) ke katoda (-).

Cara memasang dioda
Cara pemasangan Dioda

b. D4 = lampu LED (Light Emitting Diode) : LED 1W

LED sebagai dioda
Lampu LED untuk membuat lampu emergency DIY

LED yang digunakan adalah jenis yang telah dipasangkan pada heatsink. Heatsink berguna untuk membantu membuang panas berlebih yang dihasilkan oleh LED saat digunakan, sehingga LED memiliki umur pakai yang lebih panjang.

Tips untuk dioda dan LED:
Penting untuk mengukur tegangan yang bisa melalui sebuah dioda atau LED agar kalian bisa menghitung dan menyesuaikan tegangan yang masuk - keluar. Kalian bisa mengukurnya dengan multimeter digital. Cara ukurnya bisa dilihat di artikel s-gala.com mengenai cara mengukur komponen lampu emergency

c. T1= T2 = Transistor tipe 2N2907 atau 2N5401 (jika sulit diperoleh dapat diganti)

Transistor
Transistor 2N5401 untuk membuat lampu emergency DIY

Transistor berfungsi sebagai saklar yang mengatur aliran listrik dalam rangkaian.

Saat arus listrik dari charger HP mengalir ke rangkaian maka listrik akan mengalir ke baterai dan men-charge (mengisi) baterai. Sedangkan saat arus listrik dari charger terputus maka transistor akan berfungsi mengalihkan arus listrik dari baterai ke LED sehingga LED akan menyala.

Untuk memudahkan kalian dalam pemasangan transistor, mengaculah pada panduan teknis (datasheet) yang bisa ditemukan dari internet. Acuan ini harus diikuti karena harus disesuaikan dengan desain pada rangkaian.

Datasheet Transistor 2N5401
Transistor 2N5401 Datasheet

d. R1 = Resistor : 1000 ohm (1000 Ω)

Resistor (R1) 1000 ohm
Resistor 1

e. R2 = Resistor : 2.7 ohm

Resistor (R2) 2.7 ohm
Resistor 2

f. R3 = Resistor : 220 ohm

Resistor (R3) 220 ohm
Resistor 3

Resistor yang digunakan untuk membuat lampu emergency DIY berfungsi untuk membatasi tegangan dan arus yang mengalir dalam rangkaian, serta melindungi komponen lain dalam rangkaian tersebut.

g. Baterai : Li-ion 18650

Baterai lampu emergency
Baterai Li-ion 18650 untuk membuat lampu emergency DIY

Cara memasang baterai pada rangkaian dapat menggunakan kabel, kemudian kabel disambungkan di tiap kutub baterai. Lebih mudah lagi jika kalian menggunakan dudukan baterai yang dapat dengan mudah dibeli, sehingga mempermudah saat melepaskan atau memasang baterai ke rangkaian.

h. Micro USB to dip

Micro USB to dip dalam lampu emergency DIY
Micro USB to Dip untuk membuat lampu emergency DIY

Input dari charger HP biasanya menggunakan konektor (colokan) micro usb sehingga kalian dapat menggunakan komponen Micro USB to Dip untuk mempermudah dalam penggunaan charger HP saat mengisi baterai lampu emergency yang dibuat. Adanya Micro USB to Dip memungkinkan kita untuk tidak perlu membongkar atau mengubah kabel charger.

i. Papan Rangkaian

Papan rangkaian untuk membuat lampu emergency DIY
Papan Rangkaian untuk membuat lampu emergency DIY

Digunakan sebagai dasar untuk meletakkan komponen.

j. Kabel

Kabel untuk membuat lampu emergency sendiri
Kabel untuk membuat lampu emergency sendiri

Kabel yang digunakan biasanya berwarna merah dan hitam, dengan tujuan untuk mempermudah kita membedakan muatan listrik yang melalui kabel. Secara umum listrik yang positif diwakili dengan warna kabel merah dan negatif diwakili dengan warna kabel hitam.

Komponen untuk DIY / Membuat Lampu Emergency Sendiri
Komponen-komponen yang diperlukan untuk membuat Lampu Emergency LED DIY

Setelah seluruh komponen siap, kini saatnya untuk mempersiapkan peralatan kerjanya.

3. Persiapkan Peralatan dan Perlengkapan

Peralatan untuk membuat lampu emergency sendiri
Perlengkapan untuk membuat Lampu Emergency LED DIY

Perlengkapan yang diperlukan untuk membuat Lampu emergency LED antara lain:

1. Glue Gun

Lem tembak digunakan untuk menempelkan papan rangkaian pada wadah yang akan digunakan.

Kenapa glue gun yang digunakan? Karena cukup mudah digunakan, selain itu tidak menimbulkan bekas atau merusak barang saat akan dicabut.

2. Isolasi Listrik

Digunakan untuk melindungi kabel agar tidak saling bersentuhan sehingga meminimalisir terjadinya arus pendek atau konslet pada kabel yang digunakan dalam rangkaian

3. Solder

Digunakan untuk melelehkan timah untuk menempelkan komponen pada papan rangkaian yang digunakan.

4. Timah

Berfungsi sebagai pengikat komponen pada papan rangkaian.

5. Cutter

Berfungsi untuk memotong papan rangkaian yang digunakan.

6. Tang Potong

Berfungsi untuk memotong kabel, mengupas kabel yang digunakan, dan memotong kaki komponen yang tidak digunakan lagi setelah dipasangkan pada papan rangkaian.

4. Proses Pengerjaan

Berikut ini merupakan panduan langkah-langkah pemasangan komponen hingga jadi sebuah lampu LED emergency yang bisa berfungsi dengan baik. Apabila ada langkah yang perlu disesuaikan atau diubah sesuai dengan kebutuhan masih sangat memungkinkan.

a. Memasangkan komponen pada papan rangkaian

Langkah 1 membuat lampu emergency DIY
Pasang Komponen D1, D2, D3, T1,T2, R1, R2, dan R3 sesuai panduan pada rangkaian
Langkah 2 Membuat Lampu Emergency DIY
Tampak bawah papan rangkaian dengan Komponen D1, D2, D3, T1, T2, R1, R2, dan R3

Setelah terpasang, kaki-kaki dari komponen dapat disolder dengan timah pada bagian bawah papan rangkaian (bagian yang terdapat lempengan tembaga berbentuk bulat) yang merupakan tempat menempelnya kaki komponen.

Tips: setelah kaki komponen disolder dengan timah pada bagian bawah papan rangkaian, maka sebaiknya kaki yang berlebih tidak dipotong terlebih dahulu untuk mempermudah menghubungkan antar komponen nantinya sesuai dengan desain dari rangkaian.

Berlaku juga untuk kabel yang disolder secara langsung ke papan rangkaian, jangan terlalu pendek dalam membuka lapisan luar kabel agar mempermudah proses solder dan untuk menyambung ke kaki komponen lainnya dengan mudah.

b. Memasangkan kabel pada micro USB to Dip

Langkah 3 Membuat Lampu Emergency DIY
Pemasangan kabel pada micro USB to Dip

Kabel yang bermuatan listrik postif (+) digunakan kabel berwarna merah dan dihubungkan pada lubang “VBUS”. Timah disolderkan pada bagian belakang komponen micro USB to dip, dan kabel bermuatan listrik negatif dihubungkan pada lubang “GND”.

Hasil jadi dapat dilihat pada gambar di atas.

Setelah kabel pada komponen micro USB to dip terpasang, maka pasangkan ujung kabel lainnya pada papan rangkaian dengan menggunakan timah yang disolder pada bagian belakang papan rangkaian sehingga sesuai dengan desain rangkaian.

Setelah terpasang akan telihat hasilnya seperti gambar di bawah.

Langkah membuat lampu emergency DIY - memasangkan kabel micro usb to dip ke papan rangkaian
Pemasangan kabel dari micro USB to Dip pada papan rangkaian

c. Pasang Dudukan Baterai 18650 pada papan rangkaian

Dudukan baterai biasanya sudah dilengkapi dengan kabel sehingga tinggal dipasangkan pada papan rangkaian menggunakan timah yang disolder. Hasilnya seperti gambar di bawah ini

Langkah membuat lampu emergency DIY - Memasang dudukan baterai
Pemasangan kabel dari dudukan baterai pada papan rangkaian

d. Pasang LED pada papan rangkaian

Sebelum memasang LED pada papan rangkaian, pasangkan terlebih dahulu kabel pada LED. Hal ini dilakukan karena LED yang digunakan memiliki alas berupa heatsink (pembuang panas).

Karena itulah maka harus ditambahkan kabel pada bagian positif (+) dan negatif (-) LED. Pada bagian positif menggunakan kabel merah dan negatif menggunakan kabel hitam. Hasil yang diperoleh dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Langkah membuat lampu emergency DIY - memasang kabel pada heatsink led
Pemasangan kabel pada heatsink LED

Setelah terpasang kabel, kini pasang ujung kabel lainnya pada papan rangkaian dengan menggunakan timah yang disolder. Hasil setelah terpasang adalah seperti gambar di bawah ini.

Langkah membuat lampu emergency DIY - Memasang kabel led pada papan rangkaian
Pemasangan kabel dari LED ke papan rangkaian

e. Sambungkan seluruh kaki komponen dan kabel yang sudah terpasang

Sambungkan kaki komponen yang masih tersisa dengan komponen lainnya agar terhubung sesuai dengan desain rangkaian elektronik yang kita gunakan. Apabila tidak cukup, dapat digunakan kabel yang secara langsung dipasangkan pada bagian bawah papan rangkaian untuk mempermudah pemasangan.

Setelah itu, papan rangkaian yang berlebih dapat dipotong. Berhati-hatilah untuk tidak menggores komponen yang sudah terpasang.

Sebenarnya proses pemotongan papan rangkaian bisa dilakukan di awal sebelum komponen dipasang, dengan memperkirakan terlebih dahulu ukuran papan rangkaian yang akan digunakan. Setelah selesai hasil yang diperoleh dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Langkah membuat lampu emergency DIY - menyambungkan kaki komponen
Kaki komponen yang telah dihubungkan satu dengan yang lainnya

f. Lakukan test terhadap rangkaian

Sebelum dipasangkan pada wadah, sebaiknya rangkaian yang telah dibuat dicoba terlebih dahulu untuk memastikan rangkaiannya bekerja dengan baik.

Pasangkan baterai pada dudukan baterai dan lampu akan segera menyala.

Langkah membuat lampu emergency DIY - tes rangkaian
Percobaan awal rangkaian

Kemudian tes dengan menggunakan charger HP atau sumber listrik lainnya yang hasil output tegangannya mirip dengan charger seperti slot USB dari komputer atau laptop.

Apabila bekerja dengan baik maka lampu akan mati saat ada sumber listrik dan kemudian akan menyala kembali saat tidak ada sumber listrik tersebut.

Langkah membuat lampu emergency DIY - tes mengecas baterai rangkaian
Percobaan kerja rangkaian saat dipasang pada sumber listrik
Langkah membuat lampu emergency DIY - tes rangkaian setelah dicas
Percobaan kerja rangkaian saat dilepas dari sumber listrik

g. Menempatkan lampu LED emergency pada wadahnya

Langkah membuat lampu emergency DIY - memilih wadah
Wadah Lampu LED Emergency DIY

Pada proyek ini digunakan wadah berupa toples kecil bekas makanan yang sudah dibersihkan dengan diameter tutup kurang lebih 5 cm dan tinggi toples kurang lebih 10 cm. Lampu ini akan berukuran cukup kecil dan mudah untuk dibawa sesuai dengan kebutuhan.

Selain itu toples dipilih karena memudahkan untuk dibawa dan cukup bisa menahan percikan air apabila digunakan di luar ruangan, sehingga rangkaian tidak rusak.

Wadah yang digunakan dapat disesuaikan dengan kebutuhan kalian ya!

Lampu LED Emergency DIY sudah dimasukkan dalam wadah

Untuk membantu agar rangkaian diam pada tempatnya maka dapat digunakan glue gun untuk menempelkan papan rangkaian pada wadah. Apabila tidak ada glue gun, dapat digunakan lem biasa atau double tape untuk membantu menahan komponen agar tidak bergerak.

h. Pengecekan Akhir

Sesudah masuk ke dalam wadah pastikan semua fungsi lampu LED emergency yang dibuat masih bekerja dengan baik.

Langkah membuat lampu emergency - pengecekan akhir
Cek terakhir fungsi Lampu LED Emergency DIY pada saat terhubung sumber listrik
Langkah membuat lampu emergency DIY - pengecekan akhir
Cek terakhir fungsi Lampu LED Emergency DIY pada saat tidak ada sumber listrik

5. Hasil Akhir Lampu LED Emergency DIY

Hasil akhir lampu emergency DIY
Hasil Lampu LED Emergency DIY

Nah, ternyata membuat lampu emergency LED sangat mudah dan tidak rumit bukan? Selain itu keseluruhan komponen yang digunakan dalam proyek ini menghabiskan biaya kurang dari Rp 40.000,- (empat puluh ribu rupiah) saja!

Semakin banyak barang bekas yang kita manfaatkan maka biaya juga akan menjadi semakin murah.

Kalian juga bisa mengembangkan proyek ini menggunakan kreativitas kalian masing-masing. Misalnya dengan menambahkan saklar untuk mematikan LED saat tidak digunakan dan tidak terhubung dengan sumber listrik, dan fungsi lainnya.

Selamat bereksperimen dan jangan lupa mampir ke katalog promo kami ya!



'Klik'  Untuk Melihat Menutup Daftar Isi Artikel
Kirim Katalog Produk Ke Email
Thank you! Your submission has been received!
Oops! Something went wrong while submitting the form.
Informasi Reseller
Bergabung bersama ribuan reseller lainnya. Dengan modal awal Rp 200rb.
Informasi Reseller

Klik untuk Tanya-Tanya seputar Produk / Reseller ?

S-gala.com Google Map Alamat kami
fb-review-img
google-review-img

Dapatkan Katalog Lengkap Reseller diemail anda

Thank you! Your submission has been received!
Oops! Something went wrong while submitting the form.

Atau Chat LANGSUNG dengan admin kami melalui WA dengan klik tombol dibawah

CHAT WA Admin
Testimoni - ReviewPengiriman - PembayaranGaransi dan PenggantianMenjadi Mitra Droship PointKesempatan Bisnis Reseller
S-gala.com Google Map Alamat kami
fb-review
google-review
Rajin Review FREE HP Samsung A10s
Tim Pengaduan akan menghubungi anda dalam 1x24 jam

No WA Keluhan :
081222768892
Tutup Form
Refresh Halaman dan Kirim Ulang
X
Form Keluhan Pelanggan
2018-2020 CV Qions Putra Perkasa